Dapatkan segera info rasmi yang lengkap di sistemguruonline.my ⏬️

Pengambilan Guru Perlu Dibuka Segera Negara Masih Kekurangan Guru Tahun 2023

negara masih kekurangan guru
Pengambilan Guru

Berkenaan pengambilan Guru! Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan Malaysia (NUTP) telah mengungkapkan bahawa masalah kekurangan guru yang sebelumnya terkait dengan sekolah-sekolah di pedalaman telah menyebar ke institusi pendidikan di kawasan bandar.

Menurut Presidennya, Aminuddin Awang, menyatakan bahawa hampir semua sekolah di seluruh negara saat ini menghadapi masalah kekurangan guru kerana tidak ada penggantian untuk mereka yang sudah bersara.

Perkara ini didapati melalui sekitar 50 program yang telah dibuat hasil dari turun ke lapangan yang dilakukan oleh NUTP di seluruh negara sepanjang tahun ini, isu kekurangan gurulah yang menjadi keluhan tertinggi dalam setiap sesi oleh para guru.

Lebih lanjut, Aminuddin mengungkapkan bahwa berdasarkan keluhan yang diterima, beberapa sekolah bahkan pernah mengalami kekurangan hingga 10 guru secara sekaligus sehingga memaksa guru-guru lain untuk menanggung beban kekosongan tersebut.

“Kita dapat mengatakan bahwa hampir semua sekolah, termasuk yang berada di kawasan bandar, menghadapi kekurangan guru. Setiap kali kami melakukan turun ke lapangan, pasti ada keluhan terkait hal ini,” katanya kepada BH (Berita Harian). Sumber : Berita Harian

Pengambilan Guru Perlu Dibuka Negara Masih Kekurangan Guru

Ramai Guru Bersara Awal ‘Punca’ Kekurangan Guru

Cara Kempiskan perut
Pengambilan Guru

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) telah mengumumkan bahwa guru-guru Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris merupakan golongan yang paling banyak bersara awal dalam dua tahun terakhir.

Menteri Pendidikan, Fadhlina Sidek,juga menyatakan bahawa dalam kalangan ini diikuti oleh guru-guru daripada Matematik, Pendidikan Islam, Sains, dan Sejarah, dengan jumlah sekalinya adalah 6,890 pegawai.

Pengambilan Dibuka Oleh SPP Untuk Mengisi Kekosongan

algebra 1238600 640 2
https://www.sistemguruonline.my/

Sebelum ini, KPM juga telah membuka penerimaan Pegawai Perkhidmatan Pendidikan (PPP) Gred DG41 untuk tahun 2023 bagi mengatasi masalah kekurangan guru dengan 19,000 kekosongan di seluruh negara.

Info setakat ini, terdapat sekitar 418,000 guru di seluruh negara yang ditempatkan di 10,225 sekolah rendah dan menengah.

Aminuddin juga mengatakan bahawa, sekarang ini ada lebih dari 20,000 guru yang diperlukan untuk mengatasi kekurangan ini dan ia harus diatasi dengan kadar segera.

Beliau menambahkan bahwa permintaan yang diajukan oleh Pejabat Pendidikan Daerah (PPD) kepada Jabatan Pendidikan Negeri biasanya tidak dapat memenuhi kuota yang diminta kerana kekurangan guru.

“Ketika kami melakukan pertemuan dengan KPM, kami mengusulkan penambahan 19,000 guru, namun jumlah itu masih belum cukup. Pengambilan guru baru tidak sejalan dengan keperluan, dan kami tidak menyalahkan KPM kerana mereka tidak memiliki kuasa untuk mendapatkan peruntukan pengambilan guru. Sebaliknya, Kementerian Kewangan perlu memberikan peruntukan yang cukup,” ujarnya.

Beliau juga menekankan bahawa isu kekurangan guru kini menjadi masalah kritis yang dapat mengganggu proses pengajaran dan pembelajaran, oleh kerana beban guru semakin bertambah.

Ia menyatakan bahwa peningkatan beban guru juga menjadi salah satu penyebab kenapa banyak guru yang bersara awal, selain sebab kesulitan dalam beradaptasi dengan perkembangan teknologi yang terkait dengan sistem pendidikan negara.

Selain itu, NUTP berharap agar waktu kerja harian guru di negara ini dapat diatur secara undang-undang, kerana sekarang masih tiada penetapan mengenai hal tersebut. Mengikut ketetapan kini, guru hanya diwajibkan bekerja selama 45 jam dalam seminggu, tanpa penjelasan waktu kerja harian yang lebih spesifik. Menurut Aminuddin juga, hal ini telah menyebabkan banyak guru bekerja hingga larut malam dan bahkan datang bekerja pada hari Sabtu, sehingga menimbulkan tekanan tambahan dalamskop kerja mereka.

KPM Kena Mainkan Peranan Mengkaji Dan Menyusun Semula Pendidikan Negara

Perlunya Kajian Baharu Berkenaan Sistem Pendidikan Yang Dihadapi Oleh Guru

Dalam mengatasi kepenatan yang dihadapi oleh guru-guru saat ini akibat perubahan dalam sistem pendidikan, perlu dilakukan sebuah kajian baharu yang menyeluruh. Kajian ini diharapkan dapat memberikan pemahaman mendalam tentang bagaimana perubahan-perubahan ini telah memengaruhi beban kerja dan kesejahteraan guru-guru.

Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) harus bertanggung jawab untuk merancang dan melaksanakan kajian ini agar urusan guru menjadi lebih mudah. Kajian ini harus melibatkan para guru, pihak sekolah, dan pemangku kepentingan lainnya untuk mengumpulkan pandangan dan pengalaman mereka dalam menghadapi perubahan-perubahan dalam sistem pendidikan.

Hasil dari kajian ini dapat digunakan untuk merancang langkah-langkah konkrit yang dapat membantu guru-guru mengatasi tekanan yang mereka hadapi, serta untuk meningkatkan kualiti pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas. Selain itu, perubahan yang diusulkan dalam sistem pendidikan juga harus mempertimbangkan kesejahteraan guru sebagai prioriti utama.

Dengan melakukan kajian ini, KPM dapat memastikan bahwa sistem pendidikan yang baru atau yang sedang berubah dapat menyokong dan memudahkan guru dalam memberikan pendidikan berkualitas kepada generasi masa depan tanpa mengorbankan kesejahteraan mereka.

Inisiatif yang Segera Perlu Diambil Oleh KPM

Untuk mengurangkan bebanan guru dan meningkatkan kesejahteraan mereka, Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) perlu merancang inisiatif-inisiatif tambahan yang efektif. Berikut adalah dua contoh inisiatif yang dapat mungkin dapat dipertimbangkan:

  1. Pengambilan Guru Bersasar: KPM dapat membuka program pengambilan guru bersasar yang ditujukan untuk mengisi kekosongan guru di sekolah-sekolah yang menghadapi masalah kekurangan tenaga pengajar. Program ini harus mempertimbangkan keperluan sebenar di lapangan, dan guru-guru yang diambil harus mendapat latihan yang memadai sebelum ditempatkan di sekolah. Dengan mengambil langkah ini, KPM dapat mengurangkan tekanan pada guru-guru yang sekarang ini terlalu banyak bekerja.
  2. Peningkatan Sumber Daya: KPM harus memastikan bahwa sekolah-sekolah memiliki sumber daya yang memadai, termasuk buku teks, peralatan, dan infrastruktur yang sesuai. Hal ini dapat membantu guru-guru dalam menjalankan tugas mereka dengan lebih efisien dan efektif. Selain itu, perlu menyokong teknologi pendidikan juga dapat diperluas untuk membantu guru dalam mengajar dan menilaipelajar dengan lebih baik.

Dalam merancang inisiatif-inisiatif ini, KPM juga harus mendengarkan pandangan dari guru-guru dan organisasi seperti Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan Malaysia (NUTP) untuk memahami masalah yang dihadapi oleh guru-guru secara lebih mendalam. Dengan cara ini, inisiatif-inisiatif yang diambil akan lebih relevan dan efektif dalam mengurangkan bebanan guru serta meningkatkan kesejahteraan mereka.

TINGGALKAN KOMEN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

Ahmad Mizan Ameen
Ahmad Mizan Ameen
"It always seems impossible until it's done."

Anda Mungkin Meminati