Fatwa Tentang Solat Terawikh 8 atau 20 Rakaat

IMG 20230323 000104 719

Fatwa Tentang Solat Terawikh 8 atau 20 Rakaat. Solat Terawikh adalah salah satu solat sunat yang dilakukan pada bulan Ramadan. Solat ini dilakukan setelah solat Isyak dan sebelum solat Subuh. Persolannya berapa rakaat yang perlu dilakukan? 8 atau 20 rakaat? Jom ikuti perbahasan ini.

Sertai kami di Telegram:

telegram us

Fatwa Tentang Solat Terawikh 8 atau 20 Rakaat

Fatwa Bilangan Rakaat Solat Terawih

KEPUTUSAN

MESYUARAT JAWATANKUASA FATWA NEGERI PERLIS KALI KE-36 / 2018 

TARIKH : 23-24 JULAI 2018

TEMPAT : HOTEL SERI MALAYSIA, KANGAR

—————————————————————————————————

FATWA NEGERI PERLIS TENTANG ISU-ISU HUKUM YANG MENJADI KHILAF DI KALANGAN MASYARAKAT NEGERI PERLIS

AJK Fatwa Perlis menyedari bahawa dalam sebahagian amalan umat Islam, terdapat persoalan-persoalan Ijtihadiyyah yang menimbulkan perbezaan pendapat dalam kalangan ulama. Manakala terdapat juga sebahagian amalan yang berlaku salah-faham. Di bawah ini adalah pandangan AJK Fatwa Perlis sebagai panduan dalam beramal:

BILANGAN RAKAAT SOLAT TARAWIH :

Tiada penetapan tertentu berkaitan bilangan rakaat solat Tarawih dari Nabi SAW. Ia termasuk dalam perkara yang diberi keluasan. Apa yang lebih penting dalam melaksanakan solat Tarawih ialah menjaga adab dan berusaha memperolehi khusu’. Ia boleh dilakukan sebanyak 20 rakaat seperti mazhab Hanafi, al-Syafi’ie dan Ahmad atau boleh juga sebanyak 36 rakaat seperti mazhab Malik atau 11 rakaat juga tidak mengapa. Namun hadis yang diriwayatkan daripada ‘Aisyah RA menunjukkan pada kebiasaannya Nabi SAW menunaikan solat malam sebanyak 11 rakaat. Ketika ditanya oleh Abu Salamah bin Abdul Rahman tentang solat Malam baginda pada bulan Ramadan, A’isyah RA menjawab:

مَا كَانَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلاَ فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً

Terjemahannya: “Tidaklah pernah baginda melakukan lebih dari 11 rakaat sama ada di dalam bulan Ramadan atau selainnya.”                

(al-Bukhari 1909 dan Muslim 738)

Hadis ini tidak menunjukkan solat malam hanya sekadar 11 rakaat sahaja, kerana terdapat riwayat lain yang menunjukkan baginda pernah menunaikan solat malam bersama ‘Abdullah bin ‘Abbas sebanyak 13 rakaat seperti yang diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari dan Muslim di dalam Sahih mereka berdua. Demikian juga berdasarkan hadis:

أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَلَاةِ اللَّيْلِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلَام صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى فَإِذَا خَشِيَ أَحَدُكُمْ الصُّبْحَ صَلَّى رَكْعَةً وَاحِدَةً تُوتِرُ لَهُ مَا قَدْ صَلَّى

Terjemahannya: “Bahawa seorang lelaki pernah bertanya kepada Rasulullah SAW tentang solat malam. Rasulullah SAW menjawab: “Solat malam itu dua rakaat-dua rakaat. Jika seseorang daripada kamu bimbang masuknya waktu Subuh, dia solatlah satu rakaat, sebagai witir untuk solat yang telah dia tunaikan.”

(al-Bukhari 946 dan Muslim 749)

Nabi SAW tidak menjelaskan jumlah rakaat tertentu solat malam ketika baginda ditanya tentangnya. Ini merupakan bukti jelas menunjukkan ada keluasan berkaitan jumlah rakaat solat malam.

Jom Ulangkaji Bab Puasa Ramadhan

Maka dengan itu, Imam dinasihatkan menunaikan solat Tarawih menurut kesesuaian makmum. Digalakkan juga bagi makmum mengikut imam sehingga selesai solat bagi memperolehi kelebihan yang disebut di dalam hadis:

مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ

Terjemahannya: “Siapa yang menunaikan solat bersama imam sehingga selesai, dicatit untuknya pahala seperti menghidupkan sepanjang malam dengan beribadah.” (Riwayat al-Tirmizi 806 dan beliau menilainya sebagai Hadis Sahih. Abu Daud (1375), al-Nasa’ie (1605) dan Ibn Majah (1327). Hadis ini juga dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih al-Tirmizi)

Solat Terawikh: Keutamaan dan Cara Melaksanakan

Solat Terawikh adalah salah satu solat sunat yang dilakukan pada bulan Ramadan. Solat ini dilakukan setelah solat Isyak dan sebelum solat Subuh. Solat Terawikh memiliki banyak keutamaan dan manfaat bagi umat Islam yang melaksanakannya dengan penuh kesungguhan.

Ibadah Puasa dan Keistimewaan Bulan Ramadan

Keutamaan Solat Terawikh

Solat Terawikh memiliki banyak keutamaan yang dijelaskan dalam hadis-hadis Rasulullah SAW. Beberapa keutamaan tersebut antara lain:

  1. Pahala Yang Besar

Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang shalat malam pada bulan Ramadan dengan iman dan harapan pahala, maka akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim).

  1. Meningkatkan Ketaqwaan

Solat Terawikh juga dapat meningkatkan ketaqwaan seseorang. Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang shalat malam pada bulan Ramadan dengan iman dan harapan pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni, dan barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan dengan iman dan harapan pahala, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari dan Muslim).

  1. Memberikan Ketenangan Hati

Solat Terawikh juga dapat memberikan ketenangan hati dan memperkuat ikatan dengan Allah SWT.

Cara Melaksanakan Solat Terawikh

Berikut adalah cara melaksanakan Solat Terawikh:

  1. Menunaikan Solat Isyak

Solat Terawikh dilaksanakan setelah solat Isyak. Oleh karena itu, pastikan untuk menunaikan solat Isyak terlebih dahulu sebelum memulai Solat Terawikh.

  1. Memilih Tempat Yang Tenang

Memilih tempat yang tenang untuk melaksanakan Solat Terawikh sangat penting. Pastikan untuk memilih tempat yang bebas dari gangguan dan kebisingan.

  1. Memulai Solat Terawikh

Solat Terawikh dilakukan dengan cara seperti Solat Maghrib atau Solat Isyak. Yang membedakan hanya jumlah rakaat yang dilakukan. Biasanya Solat Terawikh dilakukan sebanyak 8 rakaat.

  1. Membaca Al-Quran

Membaca Al-Quran juga merupakan bagian dari Solat Terawikh. Dalam setiap rakaat, bacalah beberapa ayat dari Al-Quran. Hal ini akan membuat Solat Terawikh lebih bermakna dan memberikan ketenangan hati.

  1. Menjaga Konsentrasi

Konsentrasi adalah kunci dari pelaksanaan Solat Terawikh yang baik. Usahakan untuk menjaga konsentrasi selama melaksanakan Solat Terawikh agar ibadah tersebut lebih bermakna

Bulan Ramadan Yang Mulia

Bulan Ramadan adalah bulan suci dalam kalender Islam yang ditandai dengan berpuasa dari matahari terbit hingga matahari terbenam. Puasa Ramadan dianggap sebagai salah satu dari lima rukun Islam dan merupakan momen spiritual yang sangat penting bagi umat Islam di seluruh dunia.

Ramadan jatuh pada bulan ke-9 dalam kalender Islam, dan waktu pelaksanaannya berbeda setiap tahun karena penentuannya bergantung pada pengamatan bulan. Bulan Ramadan dimulai dengan pengamatan hilal (bulan sabit pertama) setelah bulan Sya’ban berakhir.

Selama bulan Ramadan, umat Islam diharapkan untuk meningkatkan ibadah dan ketaqwaan mereka kepada Allah SWT. Puasa meliputi menahan diri dari makan, minum, merokok, dan hubungan seksual dari matahari terbit hingga matahari terbenam. Selain itu, umat Islam juga diharapkan untuk membaca Al-Quran, menghadiri salat Tarawih di malam hari, memberikan sedekah, dan melakukan amal kebajikan lainnya.

Selama bulan Ramadan, ada juga kegiatan sosial dan budaya yang terjadi di komunitas Muslim. Banyak masjid mengadakan berbagai acara seperti berbuka puasa bersama, kajian kitab suci, dan kegiatan amal lainnya. Di seluruh dunia, Ramadan juga menjadi momen untuk mempererat hubungan antar komunitas Muslim, dengan banyak orang yang berkumpul untuk berbagi makanan dan merayakan bulan yang suci ini.

Pada akhir bulan Ramadan, umat Islam merayakan Idul Fitri, yang juga dikenal sebagai Hari Raya Lebaran. Ini adalah momen kebahagiaan dan sukacita, di mana orang-orang berpakaian rapi, mengunjungi keluarga dan teman, dan memberikan hadiah kepada orang-orang yang mereka cintai.

Dalam keseluruhannya, bulan Ramadan adalah waktu yang sangat penting dan berarti bagi umat Islam di seluruh dunia. Selama bulan suci ini, umat Islam dapat memperkuat ikatan mereka dengan Allah SWT dan dengan komunitas Muslim mereka, sambil meningkatkan spiritualitas dan memperkaya pengalaman hidup mereka.